Sabtu, 13 November 2021

Postingan pertama November


Sudah beberapa hari ini, mendadak sering berkunjung ke blog ini. Diawali dengan membuka moderasi komentar, beranggapan bahwa bisa jadi ada komentar yang belum ditayangkan. Ternyata benar saja, ada beberapa komentar yang belum dibuka sejak 2018. Subhanallah, 3 tahun yang lalu!

Dan maasyaaAllah beberapa masih memberikan komentar positif akan modul pembelajaran yang kubuat bertahun-tahun yang lalu dan ternyata masih banyak yang merasakan manfaatnya. Hamdan lillah…

Setelah itu, melanjutkan dengan men-scroll postingan demi postingan disertai senyuman setiap membacanya, karena di setiap postingan memiliki kenangan tersendiri.

Sudah cukup lama memang saya tidak membuka blog ini dengan serius, selama ini paling numpang lewat liat resep yang pernah kutulis karena ingin mempraktekkannya kembali. Postingan terakhir di bulan Mei 2020. Waktu itu memang sempat memposting beberapa postingan.

Jujur, setelah itu menjadi termotivasi untuk mulai menulis kembali. Namun bingung ingin memulai dari mana. Kucoba untuk membuka group blogging “Kumpulan Emak-emak Blogger”. Heran juga kenapa tidak pernah muncul postingan KEB di berandaku. Padahal setelah dicek, saya masih menjadi member di group ini. Setelah mengecek notifikasi group, ternyata notifikasinya tercentang notifikasinya terbatas. Segera kuubah kembali ke settingan notifikasi “semua postingan”.

 


Semoga langkah ini bisa menjadi suntikan motivasi untuk kembali nge-blog dengan kembali ke komunitas ini. Walaupun tentu tidak mudah untuk menjaga konsistensi.

Kita lihat saja nanti. Kapan postingan pertama launching setelah postingan ini. ^_^

Rabu, 13 Mei 2020

Kulit risol pertamaku

Risoles itu penganan favorit keluarga. Dia awal-awal Ramadhan hampir tiap hari beli risol untuk menu buka puasa. Ini karena si sulung suka banget dengan si risol ini.

Tapi lama-lama suami bilang, kenapa ya kita tidak buat sendiri. Saya juga jadi kepikiran, iya ya. Sebenarnya membuat risoles ini bukan pertama kalinya. Sebelumnya pernah, klo nda salah baru dua kali hehe. Itupun kulit risolesnya saya beli yang instan di mini markey. Dan tidak pernah sekalipun berminat untuk membuatnya.

Benar-benar ini hikmah Pandemi. Jadi lebih banyak waktu di dapur. 
Segera saya seaching resep sana sini. Dan alhamdulillah dapat resep kulit risol yang lembut. Ternyata sangat mudah membuatnya MaasyaaAllah. Kemana saja saya hehe.... 

Resep kulit saya ambil di sini. Seperti biasa di aplikasi cookpad. :)

Ini saya screenshoot gambarnya :D

Untuk isian suka-suka aja sih

Saya pakai isian kentang, wortel, ayam cincang (saya pake food processor bawaan mixer. Tidak harus terlalu halus) dan telur rebus. 
Bumbunya sederhana aja. Bawang putih halus dan merica. 
Bahan celupan. Terigu aja yang dicairkan. 

Caranya :
Wortel dan kentang dipotong dadu kecil-kecil. Lalu dimasak terlwbih dahulu sampai setengah matang. Tiriskan

Setelah itu tumis bawang putih halus. Lalu masukkan ayam cincang. Tumis dikit sampai matang. Lalu masukkan kentang wortel. Tambahkan garam, penyedap rasa (kalau mau) dan merica.
Setelah matang masukkan maizena yang dicairkan secukupnya. Agar isian agak kental tidak berhamburan. Itu aja. Soalnya kurang pandai mengkombinasikan berbagai macam bumbu hehe.. 

Selanjutnya silahkan mengisi kulit risol dengan isiannya. Jangan lupa tambahkan irisan telur rebus. Inilah enaknya klo buat sendiri bisa memilih isian risol suka-suka dan yang paling penting lebih hemat hehe...
Setelah itu celupkan ke dalam adonan celupan. Setelah itu gulingkan di atas tepung roti/panir. Saya pakai yang kasar. 

Nah ini penampakannya sebelum digoreng


Setelah di goreng. Selamat menikmati :) 

Jumat, 08 Mei 2020

Lapis India


MaasyaaAllah sudah lama banget saya penasaran dengan kue ini soalnya salah satu kue favorit. Bahannya juga sederhana. 
Sudah pernah mencoba sekali tapi qaddarallah malah hasilnya tidak sesua keinginan. Teksturnya keras  -_-

Tapi zaman sekarang sebenarnya segala sesuatu sudah menjadi lebih mudah. Tinggal search, berbagai macam pilihan resep yang akan kita dapatkan. Termasuk penganan yang satu ini. 

Dan alhamdulillah, setelah mencoba, teksturnya lembut dan cantik ;) 
Konon katanya dinamakan lapis india karena lapisannya yang bergoyang alias tidak lurus. Hahahaha. 
Karena film india kali ya, yang aktrisnya suka berjoget. Ada ada saja. 
Jadi kalau lapisannya bergelombang berarti sukses. Dan alhamdulillah penampakan hasil buatanku di gambar, passs

Resepnya aku dapatkan di cookpad.
Bagi yang ingin membaca Resepnya bisa klik link cook pad di bawah ini

Menarik Hikmah dari Wabah Virus Covid-19


Tidak terasa sudah hampir dua bulan, sejak bulan Maret lalu stay at home. Keluar hanya untuk keperluan penting dikarenakan wabah Pwndemi virus Covid-19 yang melanda dunia, termasuk Indonesia. 

Sekilas, musibah ini adalah sesuatu yang negatif. Waktu di luar rumah terbatasi, silaturahmi dengan sausara-saudara seiman terbatasi, bahkan shalat lima waktu serta shalat Jum'at waktu bagi laki-laki yang seharusnya dilaksanakan berjama'ah di masjid, juga diimbau untuk melaksanakannya di rumah. Ditambah dengan Ramadhan saat ini, terasa berbeda dengan Ramadhan sebelumnya. Belum lagi kalau kita berbicara tentang wabah covid-19 nya. Yang angkanya semakin meningkat grafiknya. Para tenaga kesehatan (nakes) yang paling merasakan efek dari Pandemi ini. 

Yah, sekilas memang negatif. Namun jika kita mencoba memandang sisi positif dari kejadian  ini, insyaallah akan kita temukan. Karena tidaklah Allah menakdirkan sesuatu terjadi melainkan ada hikmah dibaliknya. 

Salah satu hikmahnya, dengan berkumpulnya kita dengan orang-orang terdekat yang kita cintai. Terutama para ayah. Para ayah yang mungkin sangat jarang berkumpul lama dengan keluarga dikarenakan begitu banyak hal yang harus dikerjakan di luar rumah berkaitan dengan amanah mereka untuk mencari nafkah. 

Pada keluarga kami sendiri, kehadiran ayah di rumah memang bukan sesuatu yang langka. Bersyukur memiliki suami yang home sick. Sangat betah di rumah. 
Namun, kehadirannya yang lebih maksimal lagi di rumah membuat kami merasa sangat bahagia. 

Moment yang paling spesial adalah saat moment sholat berjama'ah. Entah shalat wajib maupun shalat terawih. Saling berdiskusi setelah shalat. Terutama mengajarkan kepada mereka mengenai adab dan syariat dalam agama ini. Kebersamaannya sangat terasa.

Saya pribadi juga sangat merasakan. Banyak waktu untuk utak atik di dapur. Bukannya ga masak ya... Tapi selama ini seperti tidak cukup waktu mencoba resep-resep baru ataupun nge - baking penganan kesukaan suami dan anak-anak.

Selain ibu rumah tangga, alhamdulillah juga aktif mengisi beberapa halaqah Qur'an. Dan kami (saya dan suami) memang sudah sepakat untuk memaksimalkan potensi untuk dakwah. Walaupun aktivitas mengisi halaqah tetap diusahakan di rumah, tapi tetap, akan ada porsi yang dikurangi. Ya itu tadi.. mengurangi untuk mengekspor potensi di dunia perdapuran. Dan alhamdulillah saat Pandemi ini lebih bisa maksimal :)

Hikmah lainnya. Kita menjadi melek dengan masalah fiqih. Dan semakin merasakan bahwa Islam ini memang luar biasa. Sangat detil dalam memberikan solusi pada setiap masalah. Termasuk bagaimana beribadah selama masa Pandemi. 

Oleh karena itu, tetap berpikir positif. Selain bisa menjaga imunitas tubuh kita, juga bisa lebih banyak mengambil hikmah dalam setiap kejadian. Musibah itu datangnya dari Allah dan Allah jua yang bisa mengangkatnya dari muka bumi ini. 
Jadikan musibah ini menjadi sarana muhasabah (introspeksi diri) akan kelalaian kita selama ini dan sarana untuk lebih dekat dan meminta kepada-Nya. 

Apa yang menurut kita baik belum tentu baik bagi Allah. Dan apa yang menurut kita buruk belum tentu bagi Allah. Dan Allah yang Maha mengetahui segala sesuatu. 

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman
 عَسٰۤى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْــئًا وَّهُوَ خَيْرٌ لَّـکُمْ ۚ وَعَسٰۤى اَنْ تُحِبُّوْا شَيْــئًا وَّهُوَ شَرٌّ لَّـكُمْ ۗ وَا للّٰهُ يَعْلَمُ وَاَ نْـتُمْ لَا تَعْلَمُوْنَ

"Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(QS. Al-Baqarah 2:216)


Senin, 14 Oktober 2019

Asyiknya nge-jus


Akhir-akhir ini, saya dan suami lagi senang-senangnya nge-jus. Motivasinya tentu dari sisi kesehatan. Apalagi usia kami berdua sudah menyongsong usia 40 tahun, tentu sudah harus mulai mengendalikan diri dalam hal makanan. Minimal mengurangilah. Karena untuk betul-betul maksimal, kurasa belum sanggup..hiks.

Setiap harinya kami berusaha untuk membuat jus dari buah yang bervariasi. Untuk sementara ini masih seputar  buah naga, mangka, pepaya, semangka, alpukat. Untuk menambah rasa manisnya, karena ngejusnya dicampur air maka kami memilih madu atau kurma untuk menghindari susu atau gula,

Favorit itu jus alpokat dicampur madu dan kurma.
Rasanya seger, enak. Nggak kalah kalau dicampur dengan krimmer kental manis coklat ^_^




Sejak dulu memang sangat suka minum jus, cuman karena malas, akhirnya hanya mengkonsumsi jus kalau lagi makan di rumah makan hehe. Walau sudah menjadi rahasia umum, sebagian rumah makan, berdasarkan pengalaman, kandungan buah malah sangat sedikit. Hanya  didominasi air dan gula bahkan kadang  terasa hambar. 

Jus alpokat



Langkah awal, menyiapkan blendernya dulu, dan alhamdulillah sekarang banyak pilihan blender mini untuk ngejus. Setidaknya solusi untuk mengurangi kemalasan hehe...

Ini juga enak loh. dapat di time line fb


Semoga menjadi kebiasaan yang baik untuk kami, dan bisa istiqomah menjalankannya. Alhamdulillah, suami lebih semangat, jadi saya ketularan semangatnya hehe.
Sedikit-sedikit juga sudah mulai mengkonsumsi infused water dan berharap bisa nyusul suami  mengurangi sedikit demi sedikit porsi nasinya hehe.


Si Kelor yang Kaya Manfaat




Untuk kami di sulawesi, khususnya saya yang berdomisli di Makassar, sayur ini sudah tidak asing lagi. Sayur yang memiliki rasa khas. Walau dimasak sesederhana apapun tetap enak, menurut saya dan tentunya diamini oleh para penikmat sayur daun kelor ini.

Yup daun kelor. Sayur yang malah menjadi buah bibir belakangan ini, setidaknya di medsos, bahwa sayur ini ternyata memiliki banyak manfaat, seperti yang saya kutip dari Wikipedia di bawah ini :

“Penelitian terhadap manfaat tanaman mulai dari daun, kulit batang, buah sampai bijinya, sejak awal tahun 1980-an telah dimulai. Ada sebuah laporan hasil penelitian, kajian dan pengembangan terkait dengan pemanfaatan tanaman kelor untuk penghijauan serta penahan penggurunan di Etiopia, Somalia, dan Kenya oleh tim Jerman, di dalam berkala Institute for Scientific Cooperation, Tubingen, 1993. Laporan tersebut dikhususkan terhadap kawasan yang termasuk Etiopia, Somalia, dan Sudan, karena sejak lama sudah menjadi tradisi penduduknya untuk menanam pohon kelor, mengingat pohon tersebut dapat menjadi bagian di dalam kehidupan sehari-hari sebagai bahan sayuran, bahan baku obat-obatan, juga untuk diperdagangkan. Di kawasan Arba Minch dan Konso, pohon kelor justru digunakan sebagai tanaman untuk penahan longsor, konservasi tanah, dan terasering. Sehingga pada musim hujan walau dalam jumlah yang paling minimal, jatuhan air hujan akan dapat ditahan oleh sistem akar kelor, dan pada musim kemarau “tabungan” air sekitar akar kelor akan menjadi sumber air bagi tanaman lain. Juga karena sistem akar kelor cukup rapat, bencana longsor jarang terjadi.
Bayi dan anak-anak pada masa pertumbuhan dianjurkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO untuk mengkonsumsi daun kelor.

 Perbandingan gram, daun kelor mengandung:7 x vitamin C pada jeruk 4 x calcium pada susu 4 x vitamin A pada wortel 2 x protein pada susu 3 x potasium pada pisang

Organisasi ini juga menobatkan kelor sebagai pohon ajaib setelah melakukan studi dan menemukan bahwa tumbuhan ini berjasa sebagai penambah kesehatan berharga murah selama 40 tahun ini di negara-negara termiskin di dunia. Pohon kelor memang tersebar luas di padang-padang Afrika, Amerika Latin, dan Asia. National Institute of Health (NIH) pada 21 Maret 2008 mengatakan, bahwa pohon kelor “Telah digunakan sebagai obat oleh berbagai kelompok etnis asli untuk mencegah atau mengobati lebih dari 300 jenis penyakit. Tradisi pengobatan ayurveda India kuno menunjukkan bahwa 300 jenis penyakit dapat diobati dengan daun moringa oleifera.
Dari hasil analisis kandungan nutrisi dapat diketahui bahwa daun kelor memiliki potensi yang sangat baik untuk melengkapi kebutuhan nutrisi dalam tubuh. Dengan mengonsumsi daun kelor maka keseimbangan nutrisi dalam tubuh akan terpenuhi sehingga orang yang mengonsumsi daun kelor akan terbantu untuk meningkatkan energi dan ketahanan tubuhnya. "
Waaah…keren,keren,keren.





Selama ini saya hanya mengenal daun kelor sebagai sayur favorit yang tidak bosan untuk dikonsumsi. Dibuat sayur bening biasa, atau dicampur dengan jantung  pisang. Hmmm…how delicious. Ada juga yang mengkonsumsinya dalam bentuk jus. Kalau saya masih belum sanggup. Hiks. Bukan hanya daunnya yang sering dibuat sayur tapi juga buahnya.

Di beberapa tempat malah daun kelor ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi karena digunakan untuk memandikan jenazah atau keyakinan mistis lainnya yakni dipercaya sebagai peluntur susuk. Termasuk di daerah Kalimantan, tempat saya dan keluarga berdomisili saat ini, daun kelor masih dianggap aneh untuk dikonsumsi. Yang mengkonsumsi rata-rata pendatang, apalagi dari Sulawesi seperti saya ^_^

Setelah mencari informasi tentang daun kelor, ternyata sebagian orang sering memperbandingkan daun kelor dengan daun bidara. Bentuknya memang mirip. Hanya saja daun kelor ukuran daunnya lebih kecil dibanding bidara. Bentuk pohon bidara juga sangat rimbun dan melebar sedangkan pohon kelor menjulang ke atas. Perbedaannya lagi, daun bidara daunnya berduri, hati-hati memegang pohon bidara nanti ketusuk.  Dari sisi buah juga beda banget, buah kelor memangjang sedangkan buah bidara bulat-bulat gitu. Yang pasti, persamaan keduanya yakni keduanya tumbuh di samping rumahku hehe…

Daun Bidara dan buahnya

Daun Kelor dan buahnya


Menanam pohon kelor juga sangat mudah, cukup menancapkan batang besarnya, dan rutin menyiram insya Allah tumbuh. Dan menurut info dari Wikipedia di atas, pohon kelor termasuk ‘bandel’ yang sanggup hidup di daerah kering.

Daun kelor bagi saya memang sangat enak untuk dikonsumsi, hanya saja mengerjakannya membutuhkan ekstra kesabaran. Kata suami saya “lama kerjanya, cepat habisnya kalau dimakan” ^_^

Gimana dengan kamu, pernah mengkonsumsi daun kelor ini?

Selasa, 05 Maret 2019

Manajemen dapur


Kalau ditanya, pekerjaan apa yang cukup menyibukkan dan memakan waktu di antara pekerjaan rumah tangga yang lain?? Jawabku ada dua yakni hal-hal yang berurusan dengan dapur dan pakaian.
Yup, pertama dapur dan segala embel-embelnya, memasak, mencuci piring, dan merapikan dapur. 

Kedua, hal-hal yang berhubungan dengan pakaian, memilah pakaian kotor, mencuci, menjemur, melipat dan menyetrika. Baru dipikir sudah capek duluan... hahaha.

Tapi kita harus realistis, pekerjaan ini tak bisa terhindarkan bagi para ibu-ibu rumah tangga, kecuali kalau memiliki asisten rumah tangga. Namun saya memilih untuk mengerjakan semuanya tanpa bantuan art dengan beberapa pertimbangan, kalaupun kalau ada yang didelegasikan yaa... didelegasikan ke anggota rumah tangga yang lain. Cukup.

Di postingan kali ini saya hanya akan membahas tentang salah satu yang menjadi bagian dari point pertama, yakni urusan masak memasak. Untuk yang kedua mungkin suatu saat nanti, saat saya sudah mendapatkan jalan keluar terbaik dan  tersistimatis, tsaaah... Sayangnya sampai saat ini masih trial dan error. Masih belum dapat solusi yang pas, masih sering kewalahan dengan urusan pakaian ini -_-.

Nah, untuk urusan masak memasak, alhamdulillah, selama 3 bulan terakhir ini seolah mendapat angin segar. Dulunya, kegiatan di dapur setiap harinya memakan waktu lama, mulai dari memasak nasi, memotong sayuran, menyiangi dan memotong ikan, dan lainnya. Terutama jika menyiapkan masakan berbumbu, memulainya saja sudah terbayang repotnya hehe...

Namun sekarang, dengan membuat manajemen dapur sendiri melalui beberapa informasi, alhamdulillah waktu di dapur semakin singkat dan semakin menikmati, masakan berbumbu sudah tidak menjadi pikiran... tinggal plung...plung... selesai...

Sebenarnya insiprasi mengatur manajemen dapur saya dapatkan dari kuliah ibu profesional beberapa tahun yang lalu mengenai manajemen menu 10 hari. Memang selama ini sudah diterapkan sedikit demi sedikit sesuai dengan kondisi pribadi namun tetap juga kadang kewalahan dan belum konsisten.
Berikut beberapa point yang saya terapkan :

Menanak nasi

Seperti kebanyakan ibu yang lain, saya pengguna rice cooker dalam menanak nasi. Namun kendalanya kadang waktu yang digunakan cukup lama hingga matangnya. Tidak efektif kalau lagi buru-buru hehe. Dulu, agar matangnya lebih cepat biasanya saya didihkan dulu di atas kompor, tapi resikonya bisa gosong klo lalai, terutama di bagian bawahnya. Jadi, bukan solusi terbaik.

Ramadhan baru-baru ini, saya terinspirasi dengan status seorang teman facebook, yang agak kesiangan bangun sahur padahal belum masak nasi. Akhirnya dia menempuh cara yang menurut saya sangat efektif untuk mempercepat proses menanak nasi, yakni mendidihkan air yang digunakan untuk menanak nasi terlebih dahulu. Alhasil, proses memasak yang biasanya sampai sejam dipersingkat menjadi kurang lebih 15 menit saja. Efektif bukan? Sampai sekarang, klo menanak nasi menggunakan cara ini.

Memasak sayur dan lauk

Selama ini yang cukup memakan waktu adalah tahap persiapannya, oleh karena itu butuh manajemen yang baik agar waktu memasak lebih efektif. Untuk tahapan ini, saya lebih memilih untuk repot di awal.

Waktu ke pasar untuk keluarga saya yaitu pada saat hari libur, maklum selama ini masih bergantung dengan suami untuk mengantarkan ke pasar. Jadi waktu ke pasar yaitu pada saat dia memiliki waktu luang, dan itu hanya pada hari libur.

Jadi saya memilih untuk repot sekali dalam sepekan. Setelah balik dari pasar, tentu banyak belanjaan kan ya. Ikan, sayur dan lainnya. Nah untuk ini ada tahapannya, yuk disimak

Tahap pertama, saya memilih untuk mengerjakan ikan dan teman-temannya terlebih dahulu. Biasanya di pasar, saya meminta tolong penjual ikannya untuk membantu menyisik dan memotong ikan yang cukup sulit untuk di potong dan disisik. Jadi, di rumah cukup membersihkan ikan dan teman-temannya, dan menaruh dalam wadah plastik sesuai jenisnya lalu dimasukkan ke dalam freezer
Tahap kedua
Memotong sayur, terutama sayur yang berdaun. Semua sudah selesai disiangi dan ditempatkan di wadah plastik yang berbeda sesuai jenis sayurannya. begitu juga dengan tahu, sudah diiris terlebih dahulu lalu ditempatkan dalam wadah palstik lalu dimasukkan dan ditata dalam kulkas.
Menyimpannya dalam keadaan kering alias belum dicuci. Dicuci saat akan dimasak saja. Setidaknya mencegah sayuran cepat membusuk.
Untuk tomat, cabe dan semacamnya yang belum diolah, biasanya saya juga tempatkan di wadah yang sebelumnya dialasi tisu terlebih dahulu.

Tahap ketiga

Membuat bumbu dasar merah, putih, dan sambel.
Menurutku, membuat bumbu adalah proses yang paling memakan waktu lama. Mengupas bawang, mengiris cabe, memblender dst. Jadi, agar prosesnya lebih cepat biasanya di pasar saya memilih untuk membeli bawang merah dan bawang putih kupas sesuai kebutuhan, tidak lupa juga membeli yang utuh tentunya karena kadang butuh yang fresh.

Bumbu dasar merah ala saya, sederhana saja. Cukup kombinasi bawang merah, bawang putih, dan cabe merah. Tumis hingga matang dan layak untuk disimpan dalam jangka waktu beberapa hari, paling minimal sepekan.

Bumbu dasar putih juga sederhana, cukup dengan memblender bawang merah dan putih, dengan komposisi bawang putih lebih banyak dari bawang merah dan ditumis bersama merica. Selesai.

Untuk Sambel, cukup memblender lombok kecil dan kemiri dengan sedikit tomat, lalu ditumis dan disimpan dalam kulkas. Kalau butuh sambel tumis, cukup menambahkan tomat, irisan bawang, dan gula garam. Selesai.

Silahkan dikembangkan berdasarkan selera masing-masing. Kalau saya ingin bumbu yang lebih komplit, tinggal menambahkan bumbu dasar tersebut dengan bumbu lainnya misalnya geprekan sereh, lengkuas, jahe, dsb. Apalagi sekarang sudah lebih banyak bumbu dalam bentuk bubuk misalnya ketumbar bubuk. Alhamdulillah semakin membantu.

Dengan konsisten menerapkan 3 tahapan tersebut, alhamdulillah waktu di dapur semakin efektif, kulkas juga semakin tertata rapi, tidak semrawut dan mudah dibersihkan. Proses memasak tinggal plung-plung, yang dulunya memasak bisa sampai sejam. Sekarang dengan 15 menit sudah bisa terhidang. Memasak masakan berbumbu, tidak lagi menjadi masalah.
Untuk menu, masih suka-suka.


Semoga postingan ini bermanfaat. Sekedar berbagi ^_^

Paser, 6 Maret 2019

Sayur yang telah dipotong-potong ditaruh dalam wadah plastik

Kulkas kelihatan lebih tertata rapi

Siap mengolah bumbu

stok freezer, ikan dan teman-temannya yang sudah dipotong-potong